Copyright © rien.nosaur
Wednesday, March 11, 2015

Bronchitis Kronis

Post ini dibuat di rumah sakit Surya Husadha, kamar no 412.

Hai teman - teman,
Saat ini aku dirawat di rumah sakit. Iya di rumah sakit, hiks...
Kata dokternya aku divonis (cieh divonis) kena bronchitis kronis plus ada kuman di lambungku. Ngga seru banget yah, soalnya di keluargaku ngga ada keturunan sakit pernafasan yang kayak gini. Banyak yang nanya kok bisa sih kena bronchitis. Bukannya bronchitis itu penyakit anak - anak? Nah, aku sendiri juga ngga tahu.
Kronologi bisa dibawa ke rumah sakit tu sebenernya gini:
Jadi, aku udah batuk - batuk nonstop sejak tanggal 16 Februari 2015. Pas itu aku inget banget lagi ngadain meeting penguji TA pas malem2 dingin ujan hatiku sepi (apa sih rien? wkwkkw). Dan si batuk betah banget diem di aku sampe skr. Pas nguji TA tu paling parah. Batuknya heboh kayak ngerap. Jadi setiap ngomong 1 kata langsung batuk. Kukira batuknya hanya batuk biasa, tapi batuknya ternyata bukan cinta (red. batuk) biasa, batuknya luar biasa. Setiap batuk selalu sakit di bawah dada kiri dan kanan. Sampai ngga kuat buat narik nafas dalam dan sesak nafas.
Hari Sabtu (7 Maret 2015), ternyata aku sudah mulai ngga kuat. Jam 5 pagi ngerasa kayak mau pingsan saking sesaknya. Jam 7 minta dianter Yogi (suamiku) ke RS dan dibawa ke UGD. Sampai di RS, dibilang bronchitis kronis dan hasil USGnya dibilang ada kuman di lambung yang memicu sakitnya ngga sembuh - sembuh. Jadi harus diopname dan sampe hari ini ngga pulang - pulang.
Disitu kadang saya merasa sedih.
Sedih banget karena jauh dari anak - anak.
Sedih karena kerjaan terlantar.
Sedih karena ga bisa bimbingan proposal.
Sedih karena ga bisa ikut ngeRsi Gana yang dilakuin 25 tahun sekali.
Sedih udah ngecewain suami karena sakit terus.
Banyak jadinya yang harus dikorbankan.
Tapi sekarang jadi berpikir apa emang disuruh istirahat yah. Yah walaupun caranya ngga harus gini juga. Mungkin aku terlalu banyak yang dikerjain. Kerja full, kemarin - kemarin sibuk banget Dies, dan ujian TA, trus kuliah, proposal ga beres-beres sama jadi mama macho performance dan istri yang keji.
Yah, mungkin sudah waktunya Saras 008 istirahat dulu yah...
Dibalik kesedihan ini, aku merasa bahagia karena banyak keluarga, reka - rekan, sahabat yang mendoakan kesembuhan dan datang berkunjung kesini. Seneeeeng banget rasanya. Terima kasih semuanya. Ngga bisa bilang apa - apa, cuma bisa bilang terima kasih dan semoga segala kebaikan datang dari berbagai sisi untuk semuanya.








Masih banyak sebenernya yang dateng tapi kita ga fotoan. Hehehehee...Tapi terima lasih semuanya yahhh... Jagalah kesehatan semuuaaa


xoxo
Rizen

1 komentar:

Diisi komen ya :)

me and my fams!

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers