Copyright © rien.nosaur
Monday, March 22, 2010

refreshing (sambil bunuh-bunuhan)


Kemarin aku baru aja refreshing ^_^ LUCKY!!!
Aku, Yogi (suamiku yang baik hati), Tangkas (istri pertama suamiku merangkap supir) dan Putri (temen sekantorku) nonton film Ninja Assassin di Galeri 21. Ooo.. we’re so lucky because we don’t have to ngantre berjam – jam buat ngedapetin tiketnya. Malah kita baru dateng, langsung dapet tiket dan dapet seat yang keren pula.
Mungkin ini uda jalan Tuhan…hahaha… berlebihan…
Sebelumnya aku ngga tau Ninja Assassin itu film soal apa. Yah walopun uda jelas – jelas dari judul aja Ninja Assasin, pasti ngga jauh – jauh dari ninja ataupun pembunuhan. Bukan soal masak memasak atau pun kontes kecantikan. Ga jebayang deh kalo film ini tentang ninja ato pembunuh masak kayak Farah Quinn, ngurus bayi en ikut kontes kecantikan? Hehe… Awalnya aku agak – agak males. Masak ibu hamil nonton film bunuh – bunuhan? Nanti kalo film ini jadi mempengaruhi sifat en karakter bayiku gimana? Ga mau dong nanti anakku jadi ninja, trus suka bunuh orang atau bahkan suka pakai baju jating – jaring.. hahaha… jikping jikping jikping (cari kayu)
Tapi setelah dikasi tau sama Putri kalo yang main film ini itu Rain…AKU LANGSUNG SETUJU!Ilang udah pikiran – pikiran buruk soal bunuh – bunuhan, kejahatan, kriminal, darah. Semuanya langsung sirna berkat khayalanku tentang Rain. Udah ganteng, tinggi, putih, suaranya bagus, perutnya six pack (waa..jadi pengen nyoba naruh pipiku di perut itu… Eits, jangan mikir yang aneh – aneh ya…cuma pengen tau itu six pack asli atau palsu, hahaha)karena aku ga nemu jadwal waktu main filmnya, aku telpon aja tuh Galeria 21. Pas banget di hari itu korannya entah kemana, padahal kan biasanya tinggal baca di koran langsung beres. Lama banget ngga ada yang ngangkat – ngangkat. Uda bete banget nungguin (demi nonton Rain, segalanya harus go so fast! haha)Trus, akhirnya dari Galeri 21 ada yang nyahut. Mas – mas gitu.
aku: “Halo, dengan Galeri 21?” (red; basa basi busuk)mas – mas yang kayaknya ga seganteng Rain : “Iya mbak. Ada yang bisa dibantu?”aku: “Mas, film NINJA WARRIORnya adanya jam brapa aja ya?” (red; What? NINJA WARRIOR???)mas – mas yang uda pasti ga seganteng Rain : “……………………………… jam setengah 6 di TPI mbak. Kalo Ninja Assassin adanya jam 4, jam 7 sama jam 9″
Ow shoot… aku malu… syukur muka masnya ngga keliatan :p

Okay pals,Review aku soal Ninja Assassin adalah… GILA!!! KUEEEREEEENN BUANGEEET!!! Aku kasi 8 jempol (include jempol tangan kakiku plus punya anakku sekalian..hehe). Ceritanya sederhana. Tentang Raizo, salah satu ninja dari klan Ozunu yang merasa kalau klannya mulai tidak manusiawi n dia pun berkhianat dari klan tersebut. Tapi prinsip klan Ozunu, siapapun yang berkhianat akan dikejar n dihabisi sampai mati. Simple isn’t it?Dari segi sinematografi (halah..sok – sokan ngerti, padahal arti sinematografi aja ga tau, hehe), film ini layak banget ditonton. Dari tehnik pengambilan gambar, effect, cast, lighting, story, action scene, semuanya keren banget. Film ini bener – bener bisa bikin mata kita malas untuk berkedip. Apalagi pas adegan actionnya, sekalinya berkedip, kita bakal bingung en bertanya – tanya, “loh…itu musuhnya kok udah ga punya tangan aja gitu? Gimana cara mutusinnya?”
Yup, film ini emang tergolong film keren dengan adegan sadisme yang jadarnya membabi buta. Darah – darah pada crat crot dimana – mana. Udah gitu cara ngebunuhnya juga ekstrim – ekstrim. Dikit – dikit badannya lepas, kepalanya ketebas, mukanya ketusuk..hiii ANARKI! So beware, if you want to watch this movie, maksimalkan dan persiapkan diri Anda terlebih dahulu. Yang punya penyakit jantung, phobia ama darah atau masi di bawah umur, sebaiknya jangan nonton deh… (kecuali bayiku yang umurnya masi 6 bulan dlm kandungan…)Alur ceritanya juga mantap, teratur dan ga bikin mume, walaupun flashbacknya cukup banyak (but “thanks” to Galeri 21 yang uda mutus – mutusin beberapa bagian… Nonton di bioskop kok dipotong – potong?! Uh sebel).Untuk cast pemain, jangan ditanya lagi deh. Dari awal aku niat nonton ini gara – gara Rain. Hehehehe… Rain bisa jadi daya tarik terbesar dari film ini (selain story dan tehnik – tehniknya). Coba kalau yang jadi pemeran utamanya itu Sule, apa film ini bisa booming? hehehe…Peace pak Sule..Habis nonton Ninja Assassin ini, si Yogi en Tangkas malah punya pemikiran lucu. Apa jadinya kalau film ini dijadiin parodi sama Stephen Chow? Pasti kreatif dan bakalan lucu banget. Bisa kebayang kan? hyahaha…At this end of the words, I will give 5 stars to this film. Bener – bener ga rugi deh nontonnya. Dan ceritanya sama sekali berbeda dengan Ninja Warrior…hahaha

with luv,
~rien

0 komentar:

Post a Comment

Diisi komen ya :)

me and my fams!

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers